Klik "LIKE" Untuk Terima Kemas Kini DCM di Facebook. Klik Butang "LIKE" di Bawah

Powered By | Blog Gadgets Via Blogger Widgets

Rakan DUNIACACAMARBA

Rakan DUNIACACAMARBA

Rakan DUNIACACAMARBA

Ikuti DUNIACACAMARBA Melalui e-mel (Masukkan Alamat e-mel)

Jadi Rakan TM

Google+ Badge

BAGASI KIRIMAN POPULAR

Iklan & Tawaran

1. Mari sertai ChurpChurp, berinteraksi bersama-sama dengan taulan sambil menjanakan pendapatan, Percuma! Lanjut sila klik di sini.





Advertlet Hutang DCM RM1710

Advertlet Hutang DCM RM1710

Sponsored Ads

Cerita UG- Kerajaan Perpaduang

Agenda Unity Government (UG). Apa progresnya selepas ketiadaan TGNA?Video lain:1....

Posted by DUNIACACAMARBA on Saturday, October 17, 2015

, ,

Khamis, 27 Februari 2014

Wakil Duta Indonesia Dakwa Banyak Keraguan dalam Kes Bunuh dan Bunuh Diri Libatkan Pembantu Rumah di Sungai Buloh



Polis Sangkal Keraguan Indonesia Berhubung Kematian Pembantu Rumah

[AA] KUALA LUMPUR: Polis menyangkal dakwaan wakil Duta Besar Republik Indonesia (RI) untuk Malaysia bahawa terdapat banyak keraguan dalam kes bunuh dan bunuh diri yang melibatkan pembantu rumah negara itu dan dua kanak-kanakdi Taman Sri Putra, Sungai Buloh pada Selasa lalu.

Ketua Polis Daerah Sungai Buloh, Supt Junaidi Bujang berkata setelah proses bedah siasat yang dijalankan oleh di bilik mayat Hospital Sungai Buloh pada malam Selasa lalu mengesahkan kecederaan yang dialami oleh pembantu rumah dan kedua-dua kanak-kanak itu amat konsisten dengan perbuatan bunuh dan bunuh diri.

“Kesan tompokan darah yang ditemui di tempat kejadian juga sangat konsisten dengan perbuatan bunuh diri. Malah, pihak hospital juga telah mengesahkan pembantu rumah berumur 30 tahun itu yang mengalami tiga kesan luka pada bahagian tepi leher kanan pada awalnya cuba membunuh diri kerana terdapat kesan-kesan tikaman pada bahagian badan hadapan pembantu rumah itu,”.

Pembantu rumah itu kemudian membunuh diri dengan mengelar leher sendiri setelah membunuh kedua-dua anak majikannya itu yang dikenali sebagai Koay Jia Hong, 5 dan adik tirinya, Melvin Selvan Joseph, 18 bulan.

“Ketika kejadian hanya mereka bertiga sahaja yang ada di rumah berkenaan kerana majikannya itu keluar untuk menikmati makan petang. Tiada unsur-unsur pecah masuk yang ditemui di rumah itu kerana rumahnya itu berkunci dan kejadian itu hanya disedari oleh majikannya yang pulang dan mendapati empat anjing Rottweiler peliharaan keluarga itu masih tidak dimasukkan ke dalam kandang peliharaan,”.

Pembantu rumah yang dikenali sebagai Agnes dikatakan berasal dari Kepulauan Flores, Indonesia itu sememangnya tidak banyak bercakap dan juga bergaul dengan jiran-jiran.

Namun begitu, hubungannya dengan majikannya juga sangat baik ditambah lagi dengan kebolehannya bertutur dalam bahasa Mandarin.

“Tiada kecederaan fizikal yang ditemui pada badan mangsa selain kecederaan akibat kelaran yang terjadi dalam kejadian pada hari Selasa itu. Oleh hal demikian, tidak mungkin dia pernah didera oleh majikannya itu,”.

Agnes dikatakan telah masuk ke negara ini secara haram dan diambil sebagai pembantu rumah oleh keluarga majikannya sekitar tahun lalu dan pengenalan diri dan kemasukkan mangsa ke negara ini juga tiada dalam rekod.

Sehingga kini, pihak polis dan Kedutaan Besar Republik Indonesia sedang mengesan waris dan keluarga Agnes yang berada di Indonesia.

Sebelum itu, Wakil Duta Besar RI untuk Malaysia, Hermono ketika dihubungi Astro Awani memberitahu bahawa banyak keraguan dalam kes bunh dan bunuh diri yang melibatkan pembantu rumah negara itu.

Menurut, Hermono, sekalipun Agnes dituduh sebagai pembunuh kedua-dua anak majikannya itu, sudah tentu sebelum itu wujudnya suatu keadaan yang ‘luar biasa’ yang membuat dia nekad melakukan perbuatan tersebut.

“Maksud ‘luar biasa’ disini ialah seperti penderaan fizikal dan mental yang dialami oleh Agnes. Selama ini, Agnes tidak pernah mempunyai masalah dengan majikan dan jiran-jirannya itu,” kata Hermono.

Keraguan kedua menurut Hermono, terdapat sembilan anggota keluarga majikan yang tinggal di rumah itu jadi meskipun tidak ada barang yang hilang atau kesan pecah masuk pada rumah tersebut, tidak wajar terus dibuat kesimpulan bahawa Agnes adalah pembunuh kepada kedua-dua anak majikannya itu.

“Keraguan ketiga pula, melalui cara bunuh diri yang dikatakan itu. Tidak mungkin Agnes boleh mengelar lehernya sendiri kerana ianya agak janggal dan tidak masuk akal,” katanya. -Aizat Sharif/27/2/14




Facebook Blogger Plugin: Bloggerized by AllBlogTools.com Enhanced by MyBloggerTricks.com

Leave a comment

Sila lontarkan pandangan anda sama ada melalui komen di blog atau di laman Facebook.

Berikanlah pandangan yang bertanggungjawab,tidak berunsur fitnah, tanpa menggunakan kata-kata lucah & kesat melampau (dilepaskan jika sesuai), dan semolek-moleknya biarlah berkaitan dengan isi artikel.

Kepada "Anynomous", sila letakkan nama pena anda. Jangan berani bersuara, tetapi takut memperkenalkan diri!

PERHATIAN:
Komen yang disiarkan di blog atau di laman Facebook tidak semestinya menggambarkan pandangan atau pendirian Duniacacamarba (DCM).

Blog ini TIDAK BERTANGGUNGJAWAB terhadap setiap pandangan atau pendapat yang diutarakan melalui laman sosial FACEBOOK atau yang terlepas siar di RUANG KOMEN blog. Komen itu adalah pandangan peribadi pemilik akaun.

Terima kasih.

BAGASI KIRIMAN TERKINI

BAGASI KIRIMAN

PERHATIAN

Tulisan dalam blog ini sebahagian besarnya ialah respons/pendapat/ulasan RINGKAS/SPONTAN saya terhadap pelbagai isu dan perkara yang berlaku di serata negara mahupun di luar negara.

Sebahagiannya pula disalin & ditampal (
semoga dengan izin) dari blog, laman sesawang atau laman berita dari dalam dan dari luar negara. Hak cipta berita, artikel & makalah adalah milik laman sesawang atau blog tersebut.

Seboleh-bolehnya, saya cuba mengelak untuk menyiarkan mana-mana makalah/petikan/gambar tanpa restu pemilik asalnya. Jika mana-mana petikan/tulisan/gambar yang disiarkan dalam blog ini kurang disenangi pemilik asalnya, maka maklumkanlah segera kepada saya (di ruangan komen bahan terbabit) agar petikan/tulisan/gambar tersebut dapat dikeluarkan dengan kadar segera.

Untuk makluman, sebarang petikan, makalah, gambar yang dipetik dari laman berita atau dari blog /laman sesawang atau dari sumber internet yang lain tidak semestinya menggambarkan/mewakili pandangan saya dalam sesuatu isu yang berkaitan.

PENAFIAN:
Semua artikel atau berita yang disiar dalam blog ini adalah untuk tujuan pendedahan dan pengetahuan am. Ketepatan maklumat artikel atau berita itu perlu dibandingkan dengan sumber-sumber lain agar tidak terjadi anggapan atau penyebaran maklumat palsu atau fitnah.

-tayadihmaysia@yahoo.com







TERIMA KASIH