Klik "LIKE" Untuk Terima Kemas Kini DCM di Facebook. Klik Butang "LIKE" di Bawah

Powered By | Blog Gadgets Via Blogger Widgets

Rakan DUNIACACAMARBA

Rakan DUNIACACAMARBA

Rakan DUNIACACAMARBA

Ikuti DUNIACACAMARBA Melalui e-mel (Masukkan Alamat e-mel)

Jadi Rakan TM

Google+ Badge

BAGASI KIRIMAN POPULAR

Iklan & Tawaran

1. Mari sertai ChurpChurp, berinteraksi bersama-sama dengan taulan sambil menjanakan pendapatan, Percuma! Lanjut sila klik di sini.





Advertlet Hutang DCM RM1710

Advertlet Hutang DCM RM1710

Sponsored Ads

Cerita UG- Kerajaan Perpaduang

Agenda Unity Government (UG). Apa progresnya selepas ketiadaan TGNA?Video lain:1....

Posted by DUNIACACAMARBA on Saturday, October 17, 2015

, ,

Sabtu, 30 Mei 2015

[Video] Sudah 15 Tahun Rohingya Lalu Depan Rumah Kami‎ - Penduduk


Paklang menunjukkan Bukit Alor Berangan yang menjadi sempadan antara dua negara dan pernah dilalui nenek moyangnya terdahulu.

KANGAR - Kisah pelarian etnik Rohingya yang masuk ke negeri ini melalui kawasan sempadan bukan satu fenomena asing bagi penduduk di Perlis.

Selain Wang Kelian dan kawasan Padang Besar, penduduk di sekitar Sungai Batu Pahat dan Kuala Perlis juga turut menerima kedatangan tetamu tidak di undang ini sekitar 15 tahun lalu.

Pembongkaran kubur besar dan kem Wang Kelian yang menggemparkan negara baru-baru ini, mengimbau pengalaman berhadapan dengan etnik berkenaan sejak dahulu lagi.

Takut buka pintu waktu siang

Bentuk muka bumi di sekitar Sungai Batu Pahat yang kelilingi bukit antara faktor pelarian Rohingya mudah membolosi sempadan melalui laluan berkenaan.

Seorang penduduk dikenali sebagai Paklang, 70, berkata, rumahnya yang terletak kira-kira 500 meter dari Bukit Alor Berangan menjadi tumpuan pelarian berkenaan pada tahun 2000.

Menurutnya, sebaik sahaja pelarian Rohingya turun dari bukit, kawasan rumahnya akan menjadi laluan mereka sehingga menyebabkan dia dan isteri takut untuk membuka pintu pada waktu siang.

“Bukan kerana kami takut diserang mereka cuma kami tidak mahu rumah ini menjadi lokasi untuk pelarian ini berehat, sebab itulah saya akan membiarkan mereka melepasi rumah saya terlebih dahulu sebelum menyusuli mereka kemudian.

“Sebaik sahaja mengesan kehadiran pelarian Rohingya, saya akan terus menghubungi polis. Apabila mereka berehat di kawasan lapang, saya dan beberapa penduduk kampung yang lain akan memberikan minuman serta makanan atas dasar kemanusiaan,” katanya.

Paklang berkata, ada antara pelarian Rohingya ini mampu berturut dalam Bahasa Malaysia.

Jelasnya, dia pernah diberitahu oleh pelarian itu, bahawa mereka mahu pergi ke Pulau Pinang untuk bekerja.

"Kalau tengok air muka pelarian terbabit, mereka seolah-olah gembira kerana menyangka sudah sampai di Pulau Pinang.

“Malah apabila trak polis sampai mereka kelihatan tersenyum dan seperti menganggap polis itu sebagai orang tengah akan membawa mereka ke tempat kerja,” katanya.

Ubah suai pondok penduduk

Kehadiran pelarian Rohingya sukar dikesan kerana bijak mengaburi mata penduduk kampung.

Paklang berkata, ada pelarian bertindak mengubah suai pondok milik penduduk bagi elak dikesan.

Menurutnya, pondok yang sebelum ini dibina tinggi diubah suai menjadi lebih rendah menyebabkan penduduk kampung tidak menyedari kehadiran mereka.

“Tetapi apabila saya melalui kawasan itu, saya rasa hairan dengan keadaan dangau (pondok) yang semakin rendah, selepas diamati barulah saya perasan ada pergerakan manusia agak ramai di situ.

“Selepas menghubungi polis, saya bersama penduduk dan anggota polis menyerbu dangau itu menyebabkan kumpulan berkenaan lari bertempiaran, tetapi kerana keletihan dan kelaparan semua pelarian tersebut dapat ditangkap dengan mudah,” katanya.

Biarpun pelarian Rohingya menukar modus operandi melalui kawasan sempadan di Wang Kelian, Padang Besar dan jalan laut sejak akhir-akhir ini, Paklang tidak menafikan bukit itu sangat mudah didaki.

Paklang berkata, laluan bukit itu sudah dilalui nenek moyang terdahulu yang berhijrah ke Perlis.

"Ibu saya berasal dari Kampung Tanjung Gabus di wilayah Satun yang terletak di belakang bukit ini, jadi orang terdahulu sudah mendaki bukit berkenaan sejak dahulu lagi.

“Saya sendiri pernah berulang alik dari kampung tersebut melalui bukit itu sewaktu muda dulu walaupun terpaksa memanjat bukit selama satu jam, selepas sampai di sebelah sana saya akan menaiki sampan sebelum sampai ke Kampung Tanjung Gabus,” katanya.

Paklang berkata, apabila sampai di sana, dia hanya perlu menemui naiban iaitu ketua kampung untuk memberitahu kehadirannya dan akan pulang semula ke Sungai Batu Pahat pada waktu petang.

“Oleh itu, apabila pelarian Rohingya melalui kawasan ini, berkemungkinan ada tekong yang tahu mengenai laluan bukit tersebut sebelum melepaskan mereka ke sini.

“Sekarang pelarian berkenaan sudah tidak berani melalui bukit itu kerana dikawal ketat oleh anggota keselamatan, jadi kami berasa lebih selamat,” katanya.

Tidak lari apabila ditahan

Sementara itu, penduduk di Kampung Wai, Kuala Perlis, Che Loh Abdullah, 73, berkata, kali terakhir dia melihat pelarian Rohingya turun dari bukit berdekatan kampung itu adalah pada tahun lalu.

Menurutnya, sebagai anggota Rela, dia aktif mengawasi kawasan kampung itu bersama beberapa anggota lain.

“Yang saya pelik, beberapa kali saya perasan segelintir pelarian ditahan seperti orang yang sama pernah ditahan sebelum itu, tapi saya diamkan sahaja kerana takut tersilap orang.

“Mereka turun dari bukit tanpa mengira masa, kadangkala waktu malam dan ada kalanya waktu siang, mereka tidak pernah cuba melarikan diri apabila ditahan kerana letih dan lapar," katanya.

Che Loh berkata, sebelum polis tiba penduduk kampung akan memberi mereka kopi dan roti.

Katanya, dia kini tidak lagi melihat kelibat pelarian Rohingya turun dari bukit tersebut setelah mereka sering terkandas apabila sampai di kampung itu. - Sinar Harian/30/5/15

P/s: Hal ini bukan baru, sudah lama. Namun, pihak yang terlibat mengeluarkan kenyataan untuk menutup kelemahan masing-masing. Hakikatnya, wilayah kita ditembusi dari pelbagai arah.






Facebook Blogger Plugin: Bloggerized by AllBlogTools.com Enhanced by MyBloggerTricks.com

Leave a comment

Sila lontarkan pandangan anda sama ada melalui komen di blog atau di laman Facebook.

Berikanlah pandangan yang bertanggungjawab,tidak berunsur fitnah, tanpa menggunakan kata-kata lucah & kesat melampau (dilepaskan jika sesuai), dan semolek-moleknya biarlah berkaitan dengan isi artikel.

Kepada "Anynomous", sila letakkan nama pena anda. Jangan berani bersuara, tetapi takut memperkenalkan diri!

PERHATIAN:
Komen yang disiarkan di blog atau di laman Facebook tidak semestinya menggambarkan pandangan atau pendirian Duniacacamarba (DCM).

Blog ini TIDAK BERTANGGUNGJAWAB terhadap setiap pandangan atau pendapat yang diutarakan melalui laman sosial FACEBOOK atau yang terlepas siar di RUANG KOMEN blog. Komen itu adalah pandangan peribadi pemilik akaun.

Terima kasih.

BAGASI KIRIMAN TERKINI

BAGASI KIRIMAN

PERHATIAN

Tulisan dalam blog ini sebahagian besarnya ialah respons/pendapat/ulasan RINGKAS/SPONTAN saya terhadap pelbagai isu dan perkara yang berlaku di serata negara mahupun di luar negara.

Sebahagiannya pula disalin & ditampal (
semoga dengan izin) dari blog, laman sesawang atau laman berita dari dalam dan dari luar negara. Hak cipta berita, artikel & makalah adalah milik laman sesawang atau blog tersebut.

Seboleh-bolehnya, saya cuba mengelak untuk menyiarkan mana-mana makalah/petikan/gambar tanpa restu pemilik asalnya. Jika mana-mana petikan/tulisan/gambar yang disiarkan dalam blog ini kurang disenangi pemilik asalnya, maka maklumkanlah segera kepada saya (di ruangan komen bahan terbabit) agar petikan/tulisan/gambar tersebut dapat dikeluarkan dengan kadar segera.

Untuk makluman, sebarang petikan, makalah, gambar yang dipetik dari laman berita atau dari blog /laman sesawang atau dari sumber internet yang lain tidak semestinya menggambarkan/mewakili pandangan saya dalam sesuatu isu yang berkaitan.

PENAFIAN:
Semua artikel atau berita yang disiar dalam blog ini adalah untuk tujuan pendedahan dan pengetahuan am. Ketepatan maklumat artikel atau berita itu perlu dibandingkan dengan sumber-sumber lain agar tidak terjadi anggapan atau penyebaran maklumat palsu atau fitnah.

-tayadihmaysia@yahoo.com







TERIMA KASIH