Klik "LIKE" Untuk Terima Kemas Kini DCM di Facebook. Klik Butang "LIKE" di Bawah

Powered By | Blog Gadgets Via Blogger Widgets

Rakan DUNIACACAMARBA

Rakan DUNIACACAMARBA

Rakan DUNIACACAMARBA

Ikuti DUNIACACAMARBA Melalui e-mel (Masukkan Alamat e-mel)

Jadi Rakan TM

Google+ Badge

BAGASI KIRIMAN POPULAR

Iklan & Tawaran

1. Mari sertai ChurpChurp, berinteraksi bersama-sama dengan taulan sambil menjanakan pendapatan, Percuma! Lanjut sila klik di sini.





Advertlet Hutang DCM RM1710

Advertlet Hutang DCM RM1710

Sponsored Ads

Cerita UG- Kerajaan Perpaduang

Agenda Unity Government (UG). Apa progresnya selepas ketiadaan TGNA?Video lain:1....

Posted by DUNIACACAMARBA on Saturday, October 17, 2015

,

Isnin, 18 November 2013

Artis Peluk Islam Palsu Timbulkan Kemarahan FPI




[HM]Jakarta: Seorang aktor drama Indonesia menimbulkan kemarahan Barisan Pembela Islam (FPI) kerana laporan palsu pemelukan Islamnya.

Jonas Rivanno Wattimena dilapor memeluk Islam di Masjid An Nur di Depok, Jawa Barat awal tahun ini. 

Majlis Ulamak Indonesia (MUI) turut didakwa mengesahkan laporan itu dengan mengeluarkan dokumen rasmi mengisytihar berita itu. 

Namun Jonas yang beragama Kristian sejak lahir menafikan dakwaan itu 30 Oktober lalu.

Menurut Jonas, khabar angin itu menyebabkan keluarganya sedih dan memaksanya membuat kenyataan rasmi di Kota Wisata, Cibubur, Jakarta Timur.

“Upacara mengucap syahadah itu tidak pernah berlaku. Saya masih menganut Kristian,” katanya kepada akhbar Tempo. 

Tunangnya Asmirandah Zantman beragama Islam dan didakwa menjadi saksi upacara itu turut menafikan majlis itu berlangsung. 

Mereka berdua dijadual melangsungkan perkahwinan Januari depan. 

Penafian itu menimbulkan kemarahan FPI yang menuntut aktor itu memohon maaf secara terbuka. 

“Saya harap tiada siapa mempermainkan agama,” kata Ketua FPI Cawangan Depok Idrus Al Gadri. 

“Isu ini berkatian fahaman agama dan mungkin berbahaya. Kami menuntut Jonas memohon maaf kerana menipu atau akan mengambil tindakan undang-undang untuk mendakwa dia menipu,” kata Idrus. 

Keluarga pelakon berusia 26 tahun itu menghubungi FPI dengan harapan tindakan undang-undang itu tidak diteruskan. 

“Kami tetap mahu Jonas memohon maaf kerana dia menyakiti hati orang Islam,” kata Idrus lagi. 

Jika bersalah Jonas boleh dihukum penjara maksimum lima tahun. Bagaimanapun polis Depok enggan melancarkan siasatan. - Agensi -18/11/13


Facebook Blogger Plugin: Bloggerized by AllBlogTools.com Enhanced by MyBloggerTricks.com

Leave a comment

Sila lontarkan pandangan anda sama ada melalui komen di blog atau di laman Facebook.

Berikanlah pandangan yang bertanggungjawab,tidak berunsur fitnah, tanpa menggunakan kata-kata lucah & kesat melampau (dilepaskan jika sesuai), dan semolek-moleknya biarlah berkaitan dengan isi artikel.

Kepada "Anynomous", sila letakkan nama pena anda. Jangan berani bersuara, tetapi takut memperkenalkan diri!

PERHATIAN:
Komen yang disiarkan di blog atau di laman Facebook tidak semestinya menggambarkan pandangan atau pendirian Duniacacamarba (DCM).

Blog ini TIDAK BERTANGGUNGJAWAB terhadap setiap pandangan atau pendapat yang diutarakan melalui laman sosial FACEBOOK atau yang terlepas siar di RUANG KOMEN blog. Komen itu adalah pandangan peribadi pemilik akaun.

Terima kasih.

BAGASI KIRIMAN TERKINI

BAGASI KIRIMAN

PERHATIAN

Tulisan dalam blog ini sebahagian besarnya ialah respons/pendapat/ulasan RINGKAS/SPONTAN saya terhadap pelbagai isu dan perkara yang berlaku di serata negara mahupun di luar negara.

Sebahagiannya pula disalin & ditampal (
semoga dengan izin) dari blog, laman sesawang atau laman berita dari dalam dan dari luar negara. Hak cipta berita, artikel & makalah adalah milik laman sesawang atau blog tersebut.

Seboleh-bolehnya, saya cuba mengelak untuk menyiarkan mana-mana makalah/petikan/gambar tanpa restu pemilik asalnya. Jika mana-mana petikan/tulisan/gambar yang disiarkan dalam blog ini kurang disenangi pemilik asalnya, maka maklumkanlah segera kepada saya (di ruangan komen bahan terbabit) agar petikan/tulisan/gambar tersebut dapat dikeluarkan dengan kadar segera.

Untuk makluman, sebarang petikan, makalah, gambar yang dipetik dari laman berita atau dari blog /laman sesawang atau dari sumber internet yang lain tidak semestinya menggambarkan/mewakili pandangan saya dalam sesuatu isu yang berkaitan.

PENAFIAN:
Semua artikel atau berita yang disiar dalam blog ini adalah untuk tujuan pendedahan dan pengetahuan am. Ketepatan maklumat artikel atau berita itu perlu dibandingkan dengan sumber-sumber lain agar tidak terjadi anggapan atau penyebaran maklumat palsu atau fitnah.

-tayadihmaysia@yahoo.com







TERIMA KASIH